Terimakasih Tuhan…

Kemarin jadi hari dimana gw bener” menyadari kalo hidup yg udah gw jalani bener” anugrah banget buat gw. Rasa bersyukur kepada Nya ga henti-hentinya ku ucapkan pada kemarin itu dan sadar klo keluhan-keluhan dan segala protes yang selama ini selalu gw buat, ga sebanding sama apa yang dialami oleh orang lain..

Jadi ceritanya pas kemarin itu..anaknya sepupu dari sodara Bokap sunatan. Jujur, ketika menerima undangan khitanan minggu lalu pun, kita semua agak ragu untuk mau menghadiri acara itu. Alesannya, apalagi kalo bukan rumahnya yang nun jauh di ujung sana. Bener-bener pelosooookkk bangettt.. Kasarnya, klo mau kesana, mental Bokap kudu disiapin bener deh biar jalannya juga enak karena perjalanan ke sana itu emang cukup panjang. Udah masuk ke kotanyam kemudian mesti nempuh perjalanan lagi untuk sampe ke desa nya. Jauh lah pokoknya.

Singkat kata, berangkatlah kita semua di hari Sabtu kemarin menuju rumah sepupu tersebut. Berangkat dari rumah jam 1/2 9 dan baru nyampe jam 11 di lokasi acara. See..cukup jauh kan rumahnya??Untuk sampai bener-bener ke depan rumahnya pun itu juga ga mudah karena jalanan yang hanya bisa dilalui satu mobil saja plus jalanan becek yang memungkinkan ban mobil Bokap keselip lumpur. Untung di kiri kanan jalannya, cuma kebun singkong aj, jadi gw ga begitu worry banget. Bayangkan kalo kiri kanan jalan itu adalah jurang..hiiiii sepanjang jalan tegang terus kli ni badan😛 Setelah telpon dan nanya sama tetangga yang terlihat, akhirnya sampai juga kita di rumahnya.

Melihat kedatangan kita, mereka keliatan seneeennnggg banget.Ga nyangka klo kita mau jauh-jauh dateng ke tempat mereka katanya. Sampe-sampe beberapa sepupu di sana sampe menangis saking senengnya..campur ma haru juga kali y secara emang udah lamaaaa banget ga ketemu. Entah udah disiapin sebelumnya atau gimana, sejak kita dateng, dikeluarinlah itu kue-kue dari dalam. Ada bika ambon, kue bolu yang ditaburi cokalt di atasnya, kue lapis..ada juga kacang kulit. Mmmm, untuk amannya akhirnya kita semua pun makan kacang kulitnya saja. Alesannya..yaaa gitu deh. Mau makan yang kue-kue an itu kok ga tega y. Apa ga yakin ma rasanya??hehehe yang pasti, biar ke depannya, perut kita juga ga kenapa-napa, pilihan jatuh ke kacang😉 Bukan cuma kue aj yang mereka keluarin, minuman bersoda pun mereka keluarkan sampe 2 botol!!Kata mereka, ini sengaja disimpen buat tamu-tamu dari kota. Hihihi lucu aj denger nya secara kita sendiri udah jarang banget minum minuman bersoda. Udah ga pernah malah. Daripada mereka menuangkan tapi kita ga minum, bilanglah kita klo kita lebih prefer air putih aj daripada minuman bersoda itu. Ketika dibilangin gitu, mereka bengong dan malah balik bertanya “Orang kota bukannya lebih seneng ma yang beginian?” sambil nunjuk ke botol minuman bersoda itu..aku hanya tersenyum saja🙂

Excitement gw masih berlanjut setelah kita mau pamit pulang. Lauk pauk ketika kita makan siang dibawakannya buat kita.Entah karena kita terlihat lahap sekali ketika kita tadi makan siang atau hal lainnya, pokoknya lauk-pauk yang dibawakannya sampe 2 kotak besar. Duuuhh, pengeeennn banget rasanya bilang ke mereka kalo mereka ga usah repot-repot segala membawakannya buat kita karena kita udah cukup kok dengan suguhan makan siang tadi. Kita udah seneeenngg banget dengan jamuannya. Daripada dibawain buat kita, mending buat acaranya mengingat acaranya bakal berlangsung sampe sore dan waktu itu hari menunjukkan pukul 2 siang.Tapiii, mana bisa seperti itu. Alih-alih bilang begitu dan mengecewakan tuan rumah, kita terimalah dua kotak besek itu sambil ga henti-hentinya mengucapkan terimakasih. Ga cuma dua kotak besek, kita juga dibawain bertandan-tandan pisang!!!cukup buat dijadiin pisang goreng dan berbagai macam olahan pisang lainnya hihi

Ahhh orang-orang ini. Gw sampe spicles ngeliat perilaku mereka. Meskipun kondisi mereka bisa dibilang kurang, tapi ketika ada tamu seperti kita ini, mereka akan berusaha menyuguhkan apa yang terbaik dari mereka. Segala suguhan yang jarang mereka makan pun, jadi dihidangkan ketika kita dateng. Gw inget banget pas jaman dulu, ketika mereka main ke rumah kita di Bekasi, ayam hidup pun mereka kasi ke kita, padahal kita tau, itu ayam peliharaan mereka dan jadi salah satu mata pencaharian mereka di tempat tinggalnya. Yang ada,kita  bingung ketika dibawain ayam hidup karena kita bingung mau diapain itu ayam. Dipotong sendiri ga tega tapi klo dibiarin juga, males kotorannya. Jadilah ketika itu, kita memutuskan dikasi ke satpam lingkungan rumah dan terserah dia mau diapain ayamnya. Sejak itu, kita wanti-wanti mereka kalo ga usah ngasi ayam hihihi Masih keinget juga beberapa tahun yang lalu ketika keluarga besar di Malang mengunjungi rumah asisten rumah tangga yang selama ini ngurusin Akung ma Uti (dua-duanya alm). Ketika itu, rumah nya bener-bener yang di desa banget nget. Yang harus menempuh perjalanan 1 jam dari kota nya untuk sampe ke rumahnya. Belum lagi jalanannya yang pada saat  kita kesana, kondisi jalannya licin dan berlumpur. Waktu itu, gw hanya bisa pegangan kenceeennngg banget ma jok kursi sementara Pakde gw yang nyetir hehe Dan sesampainya di rumah si Asisten, Tuan Rumah pun seneng banget. Saking senengnya, dimasakin lah kita buat lauk makan siang. Sederhana sih kalo buat kita, tapi mahal dan jarang banget buat mereka. Mereka masakin kita telor dan indomie!!!sederhana kan??!!tapi buat mereka itu berharga dan sangat jarang sekali mereka makan. Mereka makan itu, di saat-saat istimewa aj, ga kaya kita yang tinggal masak. Sumpe deh, waktu itu ga enaaakk banget bikin mereka kerepotan gitu cuman demi menyenangkan si tuan rumah, kita makan deh jamuan makan siangnya sambil bilang “harusnya ga usah dibuatin gini. Ga usah repot-repotlah…”

Ahhh orang-orang ini. Gw sampe spicles ngeliat perilaku mereka. Meskipun kondisi mereka bisa dibilang kurang, tapi ketika ada tamu seperti kita ini, mereka akan berusaha menyuguhkan apa yang terbaik dari mereka. Segala suguhan yang jarang mereka makan pun, jadi dihidangkan ketika kita dateng. Padahal sbenernya kalo mereka ga menyuguhkan yang seperti itu, kita memaklumi kok. Eh, atau ada yang ngga memaklumi y??hehehe Yahhh, dari beberapa pengalaman itulah, gw makin bersyukur banget ma apa yang udah gw dapet selama ini. Rumah yang amat sangat memadai buat tempat berlindung. Pekerjaan yang alhamdulillah sudah dapat memenuhi kebutuhan hidup sehari-hari dan banyak hal lainnya yang bikin gw tambah bersyukur. Segala keluhan dan semua rasa kesal gw ma hidup yg gw jalani, seketika itu juga lenyap ketika melihat kondisi kemarin. Mereka yang serba kekurangan aj, bisa tetep bersyukur dan berusaha menyuguhkan yang terbaik buat tamu mereka. Masa gw yang udah dikasi kerjaan dan segala macam fasilitas masih terus komplen ma keadaan sekarang??Tuhan..maafkan hamba mu ini yang suka mengeluh dan ga tau bersyukur. Kejadian kemarin cukup buat gw tersentak dan sadar kalo masih banyak yang lebih ga beruntung daripada gw tapi mereka tetap semangat untuk menjalani hidup mereka. Semoga mereka juga tak putus untuk terus berdoa kepada diri Mu ya Allah….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s