KBO Maret : Martabak Manis

Yup, menjawab tantangan KBO untuk bulan Maret ini dan melihat dalam beberapa minggu ke depan di bulan Maret ini gw bakalan ada kegiatan lain pas wiken, akhirnya gw putuskan untuk membuat itu makanan di hari Sabtu awal bulan Maret😀 dengan pemberitahuan sehari sebelumnya ke si Adit kalo mba nya ini mau buat martabak.Dia sih seneng-seneng aj jadinya karena ada cemilan😛

Karena ada beberapa bahan yang ternyata di rumah udah expired such as si Fermipan itu, ke warung dulu deh tuh nyari itu tepung.Ternyata ini tepung ga ada y di mini market kaya Indomaret or Alfamaret (eh, gpp kan y nyebut merk??hehe) Baru ketemu ini Fermipan di warung-warung yang biasa.Senengnya kalo beli Fermipan di warung biasa adalah, bisa beli hanya 1 sachet!!jadi ga mesti beli 1 kotak yang isinya beberapa sachet itu..mengingat si ragi ini biasanya cuma diperlukan sedikiittt saja dalam adonan kue-kue.

Setelah semua bahan terbeli, mulailah kita menyiapkan bahan-bahannya.Di sini, gw ngikutin semua bahan yang ditulis ma Dian sih cuman rada males ngukur pas bagian yang melibatkan ukuran berapa sendok teh itu loh hehe ga pede aj gw ngira-ngira sendiri karena pernah tuh pas ngira-ngira gitu, hasil adonannya ga jadi:/ Menghindari itu, gw konversi pake mili deh.Padahal kyanya beda deh klo dikonversi ke ml scr kan itu buat takar obat bukan??hihihi yaa namanya juga usaha untuk berhitung tepat😛

Semua bahan udah disiapin, mulailah mencampur itu semua bahan.Ketika adonan A udah dicampur dan mulai didiamkan, gw dah ga sabaran tuh ngeliat si adonannya menjadi berbuih.Jadilah dalam kurun waktu 5 menit, gw ga keitung banyaknya bolak balik ngeliat itu adonan untuk mengecek apakah tu adonan udah berbuih ato ngga sambil mikir juga apa yang harus gw lakuin kalo misal itu adonan ga berbuih juga sampe 2 jam ke depan…dan 2 jam pun lewat….Thanks God, tu adonan berbuih😀 setelah bahan B dikocok dan dicampur ke bahan A, mulai lagi gw deg-degan takut ga jadi.

 

 

Percobaan pertama dicoba di loyang yang sesungguhnya diperuntukkan untuk membuat dorayaki.Di loyang ini, martabak yang dihasilkan tipis dan ga berasa kalo itu martabak plus cepet habisnya hehe (sekali lahap doang)

Entah karena dasar loyang yang dipake kurang lebar atau gimana, adonan di loyang dorayaki ini ga mengembang sehingga ga ada tuh efek bolong-bolong berbuihnya seperti yang biasa kita liat kalo abang-abang martabak lagi buat.Hasilnya juga jadi ga kaya martabak, lebih kepada jajanan abang-abang di sekolahan itu hehehe

 

 

 

 

Ngeliat hasil dari loyang dorayaki seperti itu, diputuskan lah sisa adonan yang ada dituangkan ke wajan teflon.

Di sini nih, yang baru keliatan kalo gw buat martabak.Adonannya lama-lama jadi berbolong-bolong dan ketika udah jadi plus selesai ditaburin topping yang kita mau, di dalam martabaknya itu berongga (rongga seperti di bika ambon dan sejenisnya itu lah).Belum berongga seperti yang kalo kita beli di tukang jualan martabak manis sih cuman yaa adalah beberapa bagian lah yang berongga hehehe

Niatnya sih pengen nyoba lagi karena masih belum puas ngeliat yang adonan pertama itu dengan niat ngaduk adonannya pake kocokan biasa, ga pake mixer.Kali aj gitu hasilnya lebih ok😉 Oia, sori y fotonya minim banget.Udah keburu abis duluan dimakan ma Adit soalnya sebelum sempet gw moto lebih banyak😀

Yang bikin males dari bikin martabak ini adalah lama nungguin adonan mengembang sampe berbuih itu loh.Minimal 2 jam!!kira-kira kalo lebih dari 2 jam didiemin, bakal lebih baik ngga y…hal lainnya…pas masukin adonan ke wajan, apinya kecil aj.Jangan api sedang apalagi besar.Kecil pun juga kudu sering diliat-liat, sudah cukup kecil kah atau kurang kecil.Kalo pake wajan yang khusus untuk buat martabak sih kayanya lebih gampang ngatur apinya kali y…cuman kalo teflon, mesti bolak balik tutup panci buat ngeliat adonan nya udah mateng merata atau belum karena ada kecenderungan bagian bawah dan samping lebih cepat matang daripada bagian tengah…seperti hasil gw, yang bagian bawah dan pinggirannya gosong banget tapi bagian tengahnya kurang matang (menurut gw).

Oia, di beberapa blog yang gw baca, selain ragi, kita bisa juga pake campuran santan.Penasaran juga pengen tau apa bedanya pake ragi ma santan ini.Tapi yaa nanti-nanti juga kali y.Lulusin yang satu ini dulu hehehe

8 thoughts on “KBO Maret : Martabak Manis

  1. Icha says:

    waah itu pake taburan kacang yaaa… hebat. aku males, jd taburannya pake apa yg ada di kulkas aja, hohoho… (jd kurang berasa martabak manis ala abang2)

  2. fromtheunderbelly says:

    Halo salam kenal dr kbo-er juga (ina). Aku udah pernah nyoba yg pake santen2 gitu, tp kok jadinya berat banget ya. Penasaran kalian juga merasa itu berat nggak?🙂

    • kiky says:

      Salam kenal kembali🙂
      Ooo adonannya jadi berat gitu y klo pke santen..Klo yg tanpa santan ini sih gw berasa ringan” aj tuh adonannya.Tapi semakin membuat gw penasaran pengen nyoba yg pake santen huehehehe

  3. oritje says:

    kikiiiiiiii
    kok gw baru tau lo ada blog inih (halah)
    btw itu rekor tuh bisa bikin pinggiran yang crispy itu. py gw udah keburu gosong atau ga nempel (mungkin adonan terlalu cair)

    • kiky says:

      hai hai🙂 iyaa, gw skrg lbh byk disini drpd di MP.Abis di MP suka ga mau di link in macem” hehehe
      Pinggirannya sih crispy cuman bawahny sama ky elo, gosong juga😛 wajannya kali yaa hihihi *menyalahkan alat masak😛

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s