KBO Tantangan April : Kue Lumpur

Ok..ga tau saking semangatny atau keinget di minggu-minggu berikutnya gw belum tentu sempet buat untuk tantangan KBO bulan April ini, jadilah hari Minggu kemarin gw niatin untuk buat kue lumpur dengan terlebih dahulu melengkapi bahan-bahan yang kurang di hari Sabtu nya.Eh sebenernya bukan bahan-bahan denk yang dilengkapi, beli cetakan kue lumpurnya lebih tepatnya😀 Yaa ketika gw bilang kalo gw mau buat kue lumpur, Nyokap semangat untuk nyariin itu cetakan.Mulai deh tuh bongkar-bongkar peralatan masak pas Sabtu paginya.Karena ga menemukan itu cetakan kue lumpur yang katanya pernah dikasi ma salahh satu Bude di Malang, y udah deh ngider di pasar buat nyari itu cetakan dan alhamdulillah, nemu juga itu cetakan kue lumpur🙂 Hari Minggunya langsung deh nyiapin bahan-bahannya dan berikut adalah bahan-bahannya (resep diambil dari mba Dita)

Bahan

  • 450 ml santan dari 1 butir kelapa, tambahkan 1 sdt pasta pandan (atau daun pandan) didihkan, dinginkan (dita: 200 ml santan instan + 250 ml air)
  • 250 ml air
  • 75 gr margarin
  • 150 gr tepung terigu
  • 125 gr gula pasir
  • 1/2 sdt vanili bubuk
  • 1/4 sdt garam
  • 5 butir telur

Topping:

  • 100 gr kismis, rendam air hangat, tiriskan
  • 100 gr kelapa muda, serut panjang, seduh air hangat, tiriskan (dita: kismis dan keju parut)
  • note: bisa diganti sesuai selera –> kenari, almond, nangka, choco chips, dll.

Olesan cetakan (aduk rata – ala Widya Hidayat)

  • 1 butir kuning telur
  • 1 sdm minyak goreng

Sebenernya pertama liat resepnya agak bingung dengan item pasta pandannya nih.Waktu itu ga kepikir aj, itu pasta pandan dicampur pas tahap yang mana.Tapi setelah dibaca lengkap resepnya, baru ngeh kalo itu pasta pandannya dicampur di tahap apaan😛 dan berikut adalah tahapan membuatnya :

  • Didihkan air dan margarin, masukkan terigu, aduk cepat sampai rata. Masukkan gula, garam dan vanili, aduk rata, dinginkan.
  • Masukkan telur satu persatu, aduk rata. Tuangi santan bertahap sampai adonan licin dan rata.
  • Panaskan cetakan kue lumpur dengan api paling kecil.
  • Olesi cetakan dengan bahan olesan (cetakan bunyi Cessss ….)
  • Tuang adonan sampai 1/2 tinggi cetakan, tutup, masak sampai setengah matang. Taburi topping, tutup kembali, masak sampai matang.
  • Ulangi sampai adonan habis.

Karena ada dua bagian yang mesti dikerjain, gw milih untuk mengerjakan santannya terlebih dahulu.Didihkan santan yang telah dicampur dengan pasta pandan atau daun pandan.Hasilnya menghasilkan warna yang meriah, hijau teraanngg😀

Sembari menunggu santan yang telah mendidih, mulai tuh menyampur air dengan margarin yang kemudian disusul dengan memasukkan terigu sambil diaduk cepat.Naaahh disini nih dituntut ketrampilan lebih untuk mengaduk dengan cepat biar ga menggumpal.Di tahap memasukkan tepung ini juga terjadi reaksi penyerapan air oleh tepung.Jadi nanti jangan kaget kalo ketika memasukkan itu tepung, langsung saat itu juga airnya jadi keliatan habis bis dan tergantikan oleh sekumpulan tepung.

Ketidakberesan mulai terjadi ketika gw mulai memasukkan telur satu persatu ke dalam adonan tepung dan menuangi santan setahap demi setahap.Ga ngerti adonan tepungnya kurang dingin atau gw kurang ok saat mengaduk adonan tepungnya, jadinya itu tepung masih ada yang mringkil-mringkil (bahasa indonesia nya apaan sih mringkil-mringkil?ga nemu bahasa indonesia yg pas hehe).Ngeliat itu, langsung aj gw ambil saringan trus nyaring lagi tu tepung-tepung yang mringkil biar bisa nyatu rata ma santannya dan alhamdulillah akhirnya itu tepung bisa nyatu ma santan nya😀

Ga pake nunggu lama, manasin deh cetakannya.Yang lucu adalah ketika gw ngolesin campuran kuning telur ma minyak goreng.Itu olesan malah menghasilkan telur goreng😛 ngeliat fenomena itu sempet ragu juga, apa gw yang salah y nyampur bahan olesannya??tapi ga bilang apa-apan juga sih di resep selain aduk rata itu dua bahan.Jadinya yaa terus aj ngebuatnya.

Hasilnya??Mmmm…bagian atas nya lembuuutt banget.Berasa adonan telurnya.Yang bikin ragu sih sebenernya, itu bener ga sih hasilnya kaya gitu??Maksud gw, apa iya bagian atasnya selembek gitu? (liat gambar) Trus apa iya tebel kue nya cuma segitu??karena kalo dibandingin dengan di blog nya mba Dita, hasil kue gw ga seperti itu.Apa gw kebanyakan air atau salah aduk adonan???Udah gitu, kenapa y ketika gw buka tutup pancinya, adonan yang tadinya keliatan mengembang jadi mengempis lagi?Ga kempes-kempes banget sih cuman bikin penasaran aj di bagian mananya y gw salah ngebuat:/

Oia, berhubunga ga ada persediaan kismis, kenari apalagi kelapa dan gw males belinya juga sih😛, jadilah itu topping cuma sekadarnya : parutan keju ma meses coklat hihi tapi kalo ngeliat manisnya, kayanya asik juga tuh kalo toppingnya kenari or almond atau kismis.Yaa yang buat netralisir rasa manisnya lah..

 

9 thoughts on “KBO Tantangan April : Kue Lumpur

    • kiky says:

      Ohh klo soal rasa so far so good sih, pada doyan semua.Cuman ya itu penasaran aj knp bagian atasnya masih kliatan lembek gitu meskipun udah matang sih adonannya…
      Cetakan kue lumpur yang kemarin gw beli di pasar itu harganya 85rb.Bahannya lumayan tebel sih Bu.Lebih bagus lagi kalo yg bahan Teflon utk mencegah lengket tp harganya lbh mahal juga kayanya hehe eh tapi yg gw pake ini juga ga bikin lengket sih.Asal tepat aj kali y olesan biar ga lengket ny itu.

  1. oritje says:

    eh eh eh sama bangeettt…
    1. itu pas nyampur telur susah banget dan ga bisa rata. akhirnya you know what? gw taruh atas kompor lagi deh. jadi nyampur telur dan santan diatas api, jadi leleh deh mrinkil2 itu
    2. Sampe terakhir kue gw juga masih lembek, dan gw menyalahkan tepung. mestinya segitiga biru yang buat kue, gw malh pake cakra kembar
    3. btw bukannya lo punya cetakan dorayaki yang kemaren buat terbul ya? gw kira enak tuh kiki udh punya cetakan lumpur. beda kali ya

    • kiky says:

      Agak sedikit beda ma cetakan dorayaki, karena kalo dorayaki, tebal cetakannnya ga setebel yang cetakan lumpur ini.Eh, at least itu sih yang Nyokap bilang ke gw hehehe ga ngerti juga deh klo apakah Nyokap cari pembenaran untuk ngebeli cetakan kue lumpur *loh*😛

  2. Dian says:

    jadi sodara2..kalau manggang jangan ditutup karena itu adonan mirip2 kue sus, kalau ditutup akan mengembang..trus kalau dibuka tutup jadi kembang kempis..*halah* saya belum yaaaaah..tunggu saja..tp sudah pinjem citakan kok..*ga modal

  3. Icha says:

    baiklah aku akan segera berburu cetakan. pengen segera bikin juga nih (ga pake ditutup). apakah aku akan berhasil bikin kue lumpur pandan yg cantik kayak punya mbak dita? kita liat nanti… *back sound insert inpestigasi*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s