Trip to Lampung: Kiluan (A Very Looonngggg Story)

Akhirnya gw ke Kiluaaaannn😀 Jadi yaa ceritanya pas long wiken bulan April kemarin (maafkan diriku yg lagi malesss banget posting😛 ), kita-kita yang di Jakarta mengunjungi Bokap yang sekarang di Lampung.Yaa sebenernya tiap 2 minggu sekali, Bokap balik ke Jakarta sih cuman karena kemarin long wiken dan kebetulan ade ipar belum pernah berkunjung ke tempat dinasnya Bokap, jadilah gw, Nyokap, Adit, Ade ma ade ipar pergi ke Lampung.Daaann berhubung Adit belum pernah ngerasain naik kapal laut, jadilah kita pergi ke Lampung melalui jalan darat dengan menyebrangi ferry.Sempet keder juga ketika Nyokap ngusulin lewat darat.Ngeri aj bo’ mengingat beberapa bulan sebelumnya ada kejadian kapal ferry tenggelam di perairan situ.Udah deh tuh, pikiran gw udah mulai macem” :? untung aj Nyokap berhasil menetralisir pikiran-pikiran negatuf gw.Kebayang kalo ngga, gw ga bakal mau ikutan kali hehe

Setelah mengalami perjalanan yang cukup melelahkan selama kurang lebih 10 jam (gila y itu macetnya jalanan Jakarta-Merak!!), akhirnya sampai juga gw di Lampung jam 3 pagi.Karena waktunya nanggung, sembari nungguin Subuh, iseng nanyain Bokap kalo agenda kali ini kemana?Jadikah kita melihat gajah di Way Kambas (yang sebenernya ditolak abis-abisan ma Ade gw 8) ) ? Ditanya begitu, Bokap langsung bilang kalo kita mau ke Kiluan.Huaaa gw yang denger langsung shock.Antara seneng dan ga percaya.Yaaa sebenernya pas pertama kali ke Lampung beberapa bulan yang lalu, gw ngebet banget pengen ke Kiluan yang terkenal dengan keindahan pantainya dan ngeliat ikan terbangnya.Tapiii setelah browsing sana sini dan nanya ma orang Lampungnya sendiri ketika itu, niat itu hilang sudah.Gimana ga hilang, kalau dimana-mana bilang itu tempat sulit dicapai karena medan perjalanannya yang cukup sulit ditempuh.Gimana masih semangat kalo ada yang ga tau letak Kiluan padahal dia sendiri orang Lampung😐 Berdasar itulah, gw mengubur niat gw dalam-dalam (at least dalam waktu dekat) untuk pergi berkunjung ke Kiluan.Eee setelah dikubur dalam-dalam ini, Bokap malah nawarin untuk pergi.Senangnyaaaa😀

Saking excitednya mau ke Kiluan hari itu, gw hanya tidur 3 jam saja abis solat Subuh.Yaa mungkin udah jam biologisnya juga kali y sehingga gw ga bisa merem lagi setelah jam 7 pagi.Setelah ganti baju dan nyiapin bekal perjalanan ke Kiluan, berangkatlah kita dengan 2 mobil (1 mobil berisi kita sekeluarga dan 1 mobil lagi temennya Bokap yang akan nunjukin rute perjalanannya).Karena hari itu adalah hari Jumat, jadilah kita berhenti untuk Jumatan dan kali ini tempat perhentian yang dipilih oleh Bokap adalah Rumah Makan Ika yang terkenal dengan pindang kepala ikan simba nya.Sumpe ya, ketika pindang kepala ikan simbanya dateng, gw terkaget-kaget ngeliat porsinya yang besar.Dan berpikir juga, emang ada y yang namanya ikan simba??

Puas merasakan pindang kepala ikan dan telor ikannya, kita langsung melanjutkan perjalanan menuju Kiluan.Disini nih dimulai petualangan yang ga terlupakan😉 Meninggalkan Rumah Makan Ika, kita masih disuguhkan pemandangan yang ok.Kiri kanan masih disuguhi pemandangan berupa bukit di sebelah kanan dan pantai di sebelah kiri.Mulai dari pantai Mutun (yang sebelumnya udah pernah gw kunjungi juga.Untuk report nya, bentar y.Nunggu mood lagi untuk ceritainnya😛 ) yang terus berlanjut ke pantai Klara (kalo kata orang-orang sih, nama Klara singkatan dari Kelapa Rapet.Dan memang ketika memasuki jajaran pantai ini, banyak berderet pohon kelapa).Pun ketika sudah melewati kawasan pantai klara ini, kita masih bisa ngeliat desa-desa dan rumah penduduknya.Bahkan kita sempat melewati tempat pelatihan marinir propinsi setempat.Pokoknya saat itu masih so far so good lah.Bahkan gw sampe komentar dalam hati “katanya jalan ke Kiluan itu medannya sulit.Ini jalannya lancar-lancar aj kok.Ga ada jalan yang rusak ataupun hal lainnya yang dapat menghambat.Baguslah kalo gitu🙂 ” Naaahhh beberapa saat setelah itu tuh, dimulailah pertemuan mobil kita dengan jalanan yang mulai bikin deg-degan.Dimulai dengan masuknya kita ke sebuah desa dimana jalanannya dari tanah liat.Untung pas long wiken kemarin ga turun hujan sama sekali, jadi ga perlu khawatir ban mblesek masuk ke lumpur.Tapiii meskipun ga ada tanah becek, tetep aj ada jalanan yang bikin kita deg-degan dan ngebuat isi mobil pada turun.Salah satunya adalah jalanan di sebuah desa (lupa nama desanya apaan) dimana itu jalannya masih dari tanah liat tapi karena mungkin saking banyaknya mobil besar yang lewat situ, jadinya itu jalanan ga rata.Jalanan itu menghasilkan polisi tidur sendiri.Mending kalo polisi tidurnya lurus.Ini mencong ke sana kemari.Kudu pinter lah jadinya melewati itu jalan.Apalagi kalo mobilnya penuh kaya yang gw naikin.Orang yang bawa mobil kudu lincah pindah kemudi setir ke kanan dan ke kiri demi menghindari gesekan dengan batu yang ada di jalan.

Karena si ade ipar tidak berhasil memindahkan kemudi setir dengan lincah, jadilah kita yang duduk di bangku tengah dan bangku depan turun biar si sopir lebih gampang mindahin setirnya😛

Lepas dari polisi tidur dan jalanan yang berbatu, ga ngebuat kita langsung lega karena setelah justru setelah melewati jalanan itu, jalanannya semakin ga jelas.Ga jelas karena semakin lama jarak antara satu rumah dengan rumah yang lainnya udah mulai berjauhan.Yang tadinya berderet, sekarang udah jarang-jarang.Tinggal satu dua rumah yang tersisa.Titik “keparnoan” kita adalah ketika jalanan yang terbentang di sebelah kiri berupa bukit yang setiap saat bisa ambrol dan di sebelah kanan jalan adalah jurang dengan pohon-pohon tinggi disekililingnya pluusss ga terlihat satu pun rumah penduduk!!Sumpah y, pas di jalan situ, gw udah bolak balik aj ngeliatin jam dan terus-terusan nanya ke Bokap “Emang perjalanannya makan waktu berapa lama sih Yah?Kata temen Ayah sampe ke Kiluannya berapa lama?Kita udah berapa jam perjalanan sih emang dari Rumahh Makan Ika tadi? Sampe yang paling desperate gw bilang “Ga usah dipaksain deh Yah kalo emang masih jauh, melihat jam segini (sambil ngeliatin jam) belum ada tanda-tanda kehidupan pantai” Seisi mobil juga udah pada diem saking capenya karena dari tadi belum nyampe dan ga ada petunjuk apapun apakah jalan yang udah ditempuh dari tadi, bener atau ngga menuju Kilua.Yaahh, ga gitu ngaruh sih gw bilang gitu ke Bokap.Perjalanan tetep lanjut.Yaa paling apes kalo ngga nyampe Kiluan, kita bakal nginep d rumah penduduk.Gitu kata Bokap.

Mulai lega lagi pas ngeliat ada perkampungan lagi cuman tetep sih masih penasaran kenapa kita belum nyampe juga dari tadi.Daripada penasaran, akhirnya si ade ipar berinisiatif untuk bertanya ke penduduk setempat kalo ke arah Kliuan masih jauh or ngga.Well, jawaban yang diterima agak menurunkan semangat kita untuk meneruskan perjala, karena katanya perjalanan itu masih harus ditempuh kurang lebih 1-1,5 jam lagi.Huaaaaa pengen nangis rasanya pas denger itu.Gw udah serem aj mesti jalan kalo situasi mulai gelap😕 Tapi yaaa karena udah setengah perjalanan, ayo aj lah dilanjutin lagi.Melanjutkan perjalanan beberapa ratus meter, terlihat ada warung kelontong.Melihat persediaan air minum yang makin menipis di mobil, langsung aj Nyokap nyuruh gw untuk beli air minera karena belum tentu di jalan-jalan berikutnya yang akan ditempuh bakal ketemu ma warung lagi..Mengingat sepanjang perjalanan tadi, meskipun ada rumah penduduk tapi ga pernah kelihatan kalo ada warung yang menjua barang kebutuhan sehari-hari.Kesempatan membeli itu pun ga gw sia-siakan untuk bertanya ke ibu penjual warung tentang Kiluan.Daaannn jawaban dari si ibu ini pun cukup ngebuat gw bersemangat lagi setelah sebelumnya cukup down karena jawaban si ibu sebelumnya.Si ibu penjual ini bilang kalo ke Kiluan udah deket, hanya tinggal beberapa ratus meter ke depan.Pas ada jalanan menanjak, ambil jalan yang ke kiri jangan yang terus.Telusurin jalan kiri itu, udah deh nyampe Kiluan.Begitu kira-kira penjelasan si Ibu penjual.Ngedenger itu, gw seneeennnggg bangeeettt.Akhirnya nyampe juga😮

Kesenengan itu berubah menjadi perasaan deg-degan lagi pas udah nyampe ke persimpangan jalan yang dibilang si ibu penjual warung.Gimana ga deg-degan kalo ngeliat jalanan yang terbentang di hadapan kita adalah tanjakan yang curam begini??Aa ngga ada jalan alternatif lain apa y yang lebih aman?Spontan gw langsung bilang ke Bokap “Yah, pas pulangnya, kita bisa lewat jalan lain kan?ga usah lewat jalan ini lagi?” Bokap dengan pedenya bilang “Iya, ada jalan lain harusnya” Yaahh well, karena udah 3/4 perjalanan, akhirnya dengan mengucap bismillah, langsung tancap gas naik dan ambil jalan ke kiri untuk menuju Kiluan.Jalan naiikk kemudian turuuunn.Fiiuuhhh, legaaa banget pas jalanan udah datar lagi dan ngeliat perkampungan lagi🙂 Tapiiii, kelegaannya berubah jadi deg-deg plas lagi pas tau kita harus melewati jembatan dimana itu jembatan hanya terbuat dari susunan-susunan kayu😯 Okeee, daripada nanti terjadi apa-apa dengan penumpang mobil, kita sepakat untuk turun semua dari mobil kecuali si sopir which is ade ipar huehehehe

Lepas dari jembatan kayu tersebut ga langsung membuat gw lega karena ada jalan lagi yang ngebuat penumpang mobil harus turun semua.Kali ini lebih karena kita-kita pada ngeri aj sih.Jalanannya agak nanjak dan langsung turun lagi pas udah di atas.Semakin ngeri karena jalanan nanjak nya itu becek😕

Setelah mengarungi tanjakan becek itu, akhirnya sampai juga kita di Kiluan.Alhamdulillahhh😀 Legaaa banget bercampur seneng.Akhirnya nyampe juga gw hehehe Tapi yaa teteeuupp lah gw nyari-nyari lautnya karena pas kita nyampe di rumah penduduknya, gw belum ngeliat ataupun ngedenger deburan ombak pantai nya.Cuman karena semua masih cape karena melelahkannya perjalanan tadi, akhirnya gw sabar-sabarin lah untuk ga bertanya “pantainya dimana y?kok gw ga ngedenger ombak atau apapun yang menandakan ini pantai?” hehehe

Cukup puas untuk beristirahat sebentar di rumah Bapak RT, kami pun diantar ke pondokan sebagai tempat bermalam kami.Gw kira tadinya jalanan menuju pondokannya deket cuman ketika si pengurus pondokan itu bilang, naik mobil aj, ya sudah deh kita nurut aj.Lagian badan juga udah berasa cape dan pengen tidur (akumulasi kurang tidur di malam sebelumnya kayanya).Well, jangan mengira tempat penginapannya mewah atau gimana y.Tempatnya sederhana banget.Berupa pondokan yang dibikin jadi dua ruangan dan didalamnya disediakan bantal-bantal dan kasur tipis.Dindingnya pun terbuat dari bambu.Pokoknya back to nature banget deh.Senengnya, di pondokan yang kita tempatin ada dermaga nya, jadi kalo malem, bisa main ke dermaga situ.

Yang lucu ketika gw mau mandi.Saking udah ga tahan ma cuacanya yang emang saat itu lagi panaass banget, berniatlah gw untuk mandi tapiii setelah melihat kondisi kamar mandi dengan air yang saat itu terbatas banget, gw urungkan lah niat gw untuk mandi malem itu, yaa cukup cuci muka aj deh daripada ntar muka gw jerawatan lagi :p Nyokap malah lebih ekstrem lagi.Setelah melihat kondisi kamar mandi nya yang “cukup memprihatinkan” dia malah berniat ga mau mandi sampe ntar balik lagi ke Lampung.Yaa kalau kata Nyokap “daripada ntar kulit kita kenapa-kenapa” hihihi Ga kejadian sih baru mandi pas di Lampung karena pas besok paginya sebelum berangkat ke tengah laut, gw langsung mandi saking udah ga tahan ma panasnya cuaca plus badan gw udah gatel-gatel minta dibersihin.Y udah deh, bangun tidur langsung ambil peralatan mandi trus langsung cebar cebur.Segeerrr banget rasanya.Udah ga peduli deh tuh abisannya mau gatel-gatel ato gimana.Yang ada di pikiran gw saat itu adalah pokoknya gw mau lepas dari lengket-lengketnya ini badan huehehehe

Ni dia penampakan kamar mandinya ;)Keesokan harinya, tibalah saatnya untuk menemukan si Lumba-Lumba😀 atau kalau kata penduduk setempat “Dolphin” hihihi Untuk ngeliat si Dolphin ini, kita kudu ke tengah laut dulu dengan naik perahu penduduk setempat yang biasa dipakai para nelayan itu untuk nangkep ikan.Well, ketika gw dikasi tau kalau kudu naik perahu sih gw masih berani tapii ketika diyakinkan lagi kalau naik perahunya jenis yang ukuran kecil…errr…aku kedeeerrrr.Sempet ga mau naik dan mengurungkan niat untuk melihat si lumba-lumba itu karena ngeriiii kudu naik perahu yang cuman muat maksimal 4 orang (3 penumpang & 1 yang nyetir).Tapi kok y sayang amat kalo ga ngeliat.Apalagi kalo inget perjalanan kemarin yang penuh perjuangan banget.Rasanya kok y sayang bener itu jadinya perjalanan sulit itu.Akhirnya dengan niat bulat dan bismillah, naiklah gw, ade dan ade ipar ke dalam satu perahu untuk menuju laut lepas demi melihat itu si lumba-lumba muncul menyapa kita😉

Sepanjang perjalanan menuju laut lepas, gw disuguhkan dengan pemandangan yang menenangkan jiwa.Kiri kanan terihat rumah penduduk dengan kepulan asap terlihat di atap rumahnya dan tempat penginapan untuk pengunjung kaya gw.setelah melewati sekumpulan rumah tersebut, gw bisa liat pantai landai yang nantinya akan kita kunjungi setelah ngeliat si lumba-lumba itu.Ngeliat pasirnya yang putih bersih dan air lautnya yang jernih, jadi ngga sabar pengen cepet-cepet ke pantai🙂

Selepas pantai itu tuh yang bikin gw sempet pengen balik lagi ke tempat penginapan saking gw ngeri ma pemandangan di depan gw.Ga ada apa-apaan sih cuman serem aj ngeliat sejauh mata memandang hanya ada lautan lepas dan ombak yang menghantam perahu kita.Gw dah teriak-teriak aj tuh minta perahu berbalik arah.Di sini nih, pikiran gw udah mulai macem-macem.Kita bertiga yang tadinya masih cengengesan ketawa ketiwi ngeliat pemandangan sekitar udah pada dieeemmm semua, ga ngomong apa-apaan hehe yaaa, gimana ga diem kalau depan mata cuman keliatan lautan lepas seakan ga ada ujungnya dan ga ada satupun kelihatan perahu yang tadinya banyak kita liat sepanjang perjalanan dari tempat penginapan.Mana udah gitu, mesin perahu yang kita naikin mati pulaa!!!huaaa tambah deg-deg plas gw :0 Untung bisa nyala lagi.Ga kebayang deh gw kalo itu mesin mati dan gw terombang-ambing ma ombak di perahu itu.Amit-amit jangan sampe deh gw kejadian kaya gitu😐

Setelah mesin berhasil dinyalakan dan perahu melaju kembali, mulai deh tuh keliatan beberapa perahu di tengah laut.Rupanya di situ lah perahu-perahu pada “kumpul” dan berputar-putar untuk mencari si lumba-lumba yang sesekali menampakkan badannya.Ketakutan di tengah laut hilang sudah tergantikan dengan excitement nya gw ngeliat si lumba-lumba ngelompat-lompat di tengah laut gini.Errr…untuk fotonya…berhubung hanya bawa kamera digital, jadi ga kerekam tuh momen dimana si lumba-lumba menampakkan diri di tengah lau.Tricky lah pokoknya motoin ni lumba-lumba😉

Puas berputar-putar di laut lepas ngeliatin si lumba-lumba, kita langsung minta si Bapak nelayan untuk ke pantai.Its time to plaaayyy😀 Pantainya sendiri masih bersih y.Pasirnya putih.Airnya masih jerniiihhh banget.Seneng aj ngeliatnya.Bentuk karang-karangnya juga masih banyak yang unik-unik.Worth it lah dengan segala kesulitan medan perjalanan yang kita tempuh satu hari sebelumnya🙂

Setelah puas main di pantai, kita langsung balik ke tempat penginapan untuk bilas dan bersiap-siap kembali ke Lampung.Yaa ga ada jalan alternatif lain selain jalan yang kita lewatin sebelumnya sih tapi rasanya langkah akan lebih ringan untuk dijalanin karena udah puas main air dan ngeliat si lumba-lumba🙂

Notes :

  • Tidak disarankan untuk pake mobil sejenis sedan mengingat beberapa medan perjalanan yang cukup sulit kalo pake sedan.Mending pake mobil gede .
  • Bawa peralatan tidur such as sleeping bag, bantal-bantal kecil.Jaga-jaga kalau tempat untuk tidurnya kurang nyaman😉
  • Belum ada penginapan resmi dari pemerintah di Kiluan ini.Kalau mau menginap, tanya aj ke penduduk setempat dan mereka pun dengan senang hati menunjukkan kita bisa nginep di tempat mana aj.Pilihannya bisa di pantai (pake tenda), rumah penduduk setempat yang sengaja dibangun untuk disewakan) atau di rumah pak RT (biasanya si bapak RT ini akan menampung kalo tempat penginapan di rumah penduduk dan pantai sudah penuh)
  • Kita bisa meminta penduduk setempat untuk memasakkan makanan buat kita, tentunya akan ada ongkos memasaknya y😉

4 thoughts on “Trip to Lampung: Kiluan (A Very Looonngggg Story)

    • kiky says:

      Ayo ayo kesana.Eh nunggu si Vrya gedean dikit lah biar lebih enak jalannya.Syukur-syukur kalo jalanannya udah lebih baik daripada yang sekarang🙂

  1. moriz says:

    Salam kenal..
    Ini perjalanan tahun berapa ya…??
    Gue mo banget kesana .. besok, tapi transportasi kesana yg gue ga bisa dapet.. rencananya mo sewa mobil, tapi pas gue telpon penyewaannya, katanya ga berani nganterin ke sana, jalanan kacau bener..

    Trims info nya.

    • kiky says:

      Ini perjalanan bulan April 2011 kemarin.
      Saran gw sih, coba cari sewa mobil yg jenisnya jeep atau kendaraan sejenis nya karena memang jalanannya itu agak susah untuk dilewati mobil biasa.No wonder, rental mobil nya ga mau.Sayang mobil ny soale hehehe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s