Absenku Bergantung Kendaraan Umum

Fiuuhhh..gile ya..makin ke belakang, absen gw makin menunjukkan kalo gw dateng telat terus😦 Istilahnya kalo di laporan absen kantor, not verified karena udah lewat dari jam 8.30 (jam masuk kantor). Klo ga gw nya yang kesiangan brangkat dari rumah atau malah nungguin angkotnya yang lama dan hal ini sebenernya yang bikin sering gw telat😦 Yang ada, sekarang gw lagi mikirin aj, ada alternatif lain lagi ga ya selain yang udah gw jalanin selama ini. Jadi..mari kita telaah…

Hmmmm..sebenernya kategori gw telat berangkatnya itu ga ekstrim-ekstrim amat sih. Maksud gw, melihat kondisi rumah-kantor yang emang jauh, jadi kategori telat menurut gw itu adalah kalo gw keluar dari rumah jam 6 pagi!! Tergolong masih pagi kan yaaa kalo jam segitu huihihihi Yaaa kalo berangkatnya menggunakan kendaraan pribadi sih, masih keburu tuh nyampe kantor jam 8.30 teng, tapii karena sekarang ini ga lagi make kendaraan pribadi alias ngangkot, jadilah kategori telat gw, jam segitu😀 kenapa jam segitu??karenaaaa biasanya pas keluar dari rumah jam 6 atau jam 6 kurang 5, angkot yang akan membawa gw ke terminal itu udah ga terlihat. Klo udah gitu, gw akan jalan ke arah depan demi mendapatkan angkot. Itupun kadang harus berebutan ma orang lain kalo misal yang ditunggu-tunggu ga dateng-dateng juga. Fiuhhhh *lap keringet* Cerita lainnya, kalopun pas keluar rumah jam 6 itu ada angkotnya, sudah dapat dipastikan ngetem nya lama demi memenuhi target angkot penuh. Hmmm…kalo udah jam 6 gitu, emang lebih susah ngedapetin orang-orang karena biasanya jam rame nya itu terakhir y jam 6 kurang 15. Kalo udah ngetem begitu, siap-siap aj berdoa yang kenceng biar si angkot segera penuh dan ga keluar dari komplek lebih dari jam 6.15. Kalo udah lebih dari jam segitu, sudah dapat dipastikan, akan sampe di Terminal jam 7.15 paling cepet dan tak terhingga kalo macetnya diluar dugaan huehehehe

Urusan belum selesai sampai di Terminal. Jikalau gw nyampenya emang jam 7 lewat, gw udah ga bisa lagi tuh naik yang namanya AC11 (P. Gadung-Grogol) karena pemberangkatan terakhir dari Terminal itu biasanya jam 7 teng. Jam 7 kurang malah kalo si sopir nya udah ga sabaran pengen keluar Terminal:/ Kalo udah gini, selain gw bisa naik taksi (yang mana ini gw menghindari banget kecuali kepepet), gw bisa naik bus Trans Jakarta rute P. Gadung-Bundaran Senayan. Sebenernya naik bus TJ rute ini enak sih. Tinggal duduk manis dan tidur, terus nyampe deh di halte Benhil. Tapiiii yang bikin kesel adalah ketika si bus ini munculnya seenaknya sendiri alias ga bisa ketebak ini bus munculnya kapan. Yahhh, nasib trayek “sampingan”, jadilah jumlah bus yang menjalani rute ini cuman ada 5 biji dan itupun sepertinya queueing (bener ga sih nulisnya?) time nya ga bagus karena selalu kelima-limanya datang pada saat yang bersamaan T___T Duluuuu waktu rutenya masih baru-baru dibuka, bus rute Bunsen selalu udah ada di Terminal, paling lambat jam 7.15 pagi. Lewat dari jam tersebut, jangan harap kita bisa dapetin itu bus TJ. Makin kesini…bukannya bus nya makin cepet, malah makin molor😦 Situasi sekarang malah, paling cepet jam 7.15. Malah pernah, si bus baru muncul jam 7.45 aj :(( Ohh well, karena di kantor belum menerapkan potongan kalo kita telat absen, gw sih masih tenang-tenang aj kalo telat, tapi tetep aj kalo boleh milih, gw maunya ga telat lah. Karena kalo dateng ke kantor telat itu, rasanya kaya kekejar-kejar waktu. Yahh, ibaratnya gw baru dateng dan belum duduk, udah ada aj gitu yang nanyain ke gw – entah lewat telpon atau nyamperin – soal kerjaan. Pokoknya lebih prefer dateng pagi or at least ga telat deh..Mmmm..kalo naik bus TJ dari terminal jam 7.15, biasanya akan nyampe di halte Benhil sekitar jam 8.45 dan nyampe kantor jam 9 (telat 30 menit)

Alternatif lainnya lagi adalah dengan naik AC16, bus rute Rawamangun-Lebak Bulus. Kalo naik ini, gw mesti naik mikrolet dulu ke jalan Pemuda. Dari situ, naik Metromini yang akan membawa gw ke Halte Sunan Giri dan dari situlah gw menunggu dengan manisnya si bus dateng. Kalo naik ini, lumayan cepet. Gw bisa nyampe halte Benhil jam 8.30 dan nyampe kantor jam 8.45 (telat 15 menit). Yang bikin ribet kalo misalnya si AC16 ini tidak juga menunjukkan badannya. Kalo udah gini, mau ga mau, gw nyetop taksi deh buat ke kantor.

Mmmm..sesekali gw mau nyoba naik Mayasari 507 (P.Gadung-Tanah Abang) sebenernya. Pengen liat, bisa lebih cepet sampenya ato ngga. Bayangan gw sih, kalo naik bus ini, gw akan turun di peremparan BI dan lanjut naik Metro Mini or Kopaja yang ngelewatin Sudirman.

Oia, kenapa gw ga milih naik bus Trans Jakarta koridor 4 (P. Gadung-Dukuh Atas)? Karena itu udah terbuktinya lama nyampenya😦 bahkan bisa lebih lama nyampenya dibanding naik bus TJ yang rute BunSen. Kenapa bisa lebih lama?karena rute yang dilewati bus ini bener-bener ga bisa steril dari kendaraan-kendaraan pribadi, baik di sepanjang jalan Pemuda-Pramuka maupun di jalan Matraman-Manggarai sampai Dukuh Atas. Mending kalo dapet duduk, bisa tidur. Kalo kedapetan berdiri..hhhh…siap-siap aj kaki pegel karena kelamaan berdiri:/ Not Recommended lah kalo menurut gw. Kecuali kalo emang ga keburu waktu y. Boleh lah naik ini.

Sebenernyaaa ada sih alternatif kendaraan lagi dalam menuju ke kantor gw..dengan naik KRL. Duluuu sebelum rute Bekasi-Tanah Abang ditiadakan, gw masih dengan senang hati tuh naik kereta pas berangkat pagi karena nyampenya cepet dan ga cape. Naik yang jam 6.25 dan udah nyampe di Stasiun Sudirman jam 7. Between 7.15-7.30 udah nyampe kantor deh🙂 Tapiii semenjak itu rute dihapuskan, jadi males gw naik kereta. Apalagi setelah mengalami kejadian gw harus masuk dan naik ke kereta dengan mengangkat rok panjang gw karena si kereta berhenti di jalur yang tidak ada peron..Fiuuhhh..Pe-er banget waktu itu. Udahlah make rok, make sepatu berhak pula!!Untung hak nya pendek semacam sepatu kitten heel gitu. Ga kebayang aj gimana jadinya kalo mesti naik kereta dengan hak sepatu 5cm!!! Dengan dihapuskannya rute Bekasi-Tanah Abang itu, penumpang-penumpang Bekasi yang berkantor di daerah Thamrin Sudirman, harus turun di Manggarai untuk kemudian melanjutkan perjalanan dengan naik kereta lainnya yang tujuannya memang ke Tanah Abang. Adapuuunn kereta yang menuju ke Tanah Abang itu biasanya kalo ga rute Bogor-Tanah Abang ya Depok-Tanah Abang. Dan…sudahkah kalian pernah melihat keretanya pada saat jam sibuk??Bisa masuk dan keangkut dalam kereta aj udah syukur alhamdulillah banget. Ada sih selain dua rute itu, KAI nyiapin kereta yang khusus membawa penumpang dari Manggarai-Tanah Abang tapi lagi-lagi kalo ga pas ma jadwal kedatangan kereta dari Bekasi, lama di waktu tunggu lagi. Pernah tu, nyampe di Manggarai jam 7.15 (karena naik kereta dari Bekasi yang jam 6.45) dan niat mau nunggu kereta yang kosong dari Tanah Abang. Selidik punya selidik, baru tau kalo ada kereta semacam itu lagi, jam 8. Jeng jeng…males kan yaa nunggu di Stasiun selama ituuu. Akhirnya gw yang menyiasati sendiri deh. Klo pas nyampe di Manggarai, tidak ada tanda-tanda kehadiran kereta yang ke Tanah Abang, gw pun akan turun di stasiun Cikini. Dari Cikini, gw akan jalan sampe depan Megaria. Naahh dari depan Megaria lanjut naik bus apapun deh yang rutenya bakal ngelewatin Sudirman. Kalo naik kereta ini, biasanya sih ga pernah telat nyampe kantornya. Jam 8 lah paling ngga udah nyampe kantor…

Mmm..kalo udah tau naik kereta bisa lebih cepet, kenapa ga naik kereta aj gw nya??Errrr…kembali ke faktor kenyamanan sih kalo gw huehehehe Kalo naik angkot ke arah Jakarta, gw bisa nambah jam tidur gw sekitar 1 sampai 2 jam hahahaha 1 jam rute Rumah-Terminal dan 1 jam rute Terminal-Sudirman. Ditambah lagi, karena bus yang gw naikin, mulai jalan dari Terminal, jadi sudah dapat dipastikan kalo gw dapet duduk (thats why gw bisa tidur lagiii😀 ). Kalo naik kereta ke arah Bekasi….Emang sih, jarak tempuhnya lebih pendek tapi gw ga dapet jatah tidur berarti hihihi karena rute Rumah-Stasiun Terdekat hanya 20 menit saja. Pas di kereta, sudah dapat dipastikan gw ga bakal dapet tempat duduk karena sudah didahului oleh orang-orang yang datang lebih pagi dari gw dan lebih kuat dalam senggol menyenggol orang demi mendapatkan tempat duduk😉 Ditambah lagi..desek-desekannya itu yang gw ga tahan. Klo lagi penuh banget, berdiri tanpa berpegangan apapun juga bisa dan ga akan jatuh :)) Yaa asal tahan aj dan ga pingsan😀

Saat ini gw masih milih rute dengan naik bus dan naik kereta pas bulan puasa (karena jam masuk kantornya dimajuin😛 ). Tapii kalo udah ga tahan ma kondisi macetnya jalan raya yang makin hari makin parah…ga menutup kemungkinan, gw akan milih naik kereta lagi dan ngerubah pola tidur malem biar paginya ga ngantuk😉 Eh, sebenernya ada sih alternatif lagi yang lebih ok dan nyaman..Naik kendaraan pribadi dan disopirin xixixixi Pasti ga telatnya dan bisa tidur full 2 jam (rumah-kantor)😀

2 thoughts on “Absenku Bergantung Kendaraan Umum

  1. oritje says:

    astagah kii…..lo masih aja bergelut dengan problematika transport ya…..berangkat jam 6 masih telat juga ckck. eh kalo udah nyampe manggarai bisa ke terminal naik P.60 yang Manggarai-blok M juga lho, kopaja kesayangan gw inih. semoga dapet solusi tokcer ya nek

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s