Bahaya Laten Itu….

Kaget plus jadi mikir setelah denger dari Nyokap (dan akhirnya baca sendiri di media berita online tentang tetangga yang ditangkap Kejaksaan Agung gara-gara kasus korupsišŸ˜¦ ) Kepikiran aj gimana anak dan istrinya bisa ngadepin cobaan ini. Nyokap setelah denger berita itu dan sudah confirm kalo emang bener orang yang dimaksud adalah tetangga gw, langsung ngabarin rumah untuk wanti-wanti ke mba ART di rumah untuk ga ikutan ngomongin incase ada tetangga lain yang mulutnya suka jahil kalo lagi kumpul-kumpul sore tiap harinya.

Yahhh, sedih aj sih sebenernyašŸ˜„ Ga nyangka kalo dia kena ciduk. Gw ga gitu kenal sih sama orangnya. Cuman sekadar “permisi pak” sambil senyum kalo lagi lewatin rumahnya. Kebetulan kalo mau ke rumah gw, pasti harus lewati rumah dia dulu, jadi pasti ada lah sekali dua kali gw papasan sama dia pas pulang or berangkat kantor. Dulu waktu Nyokap masih ngantor, kita pernah ditebengin mobilnya sampe Cakung, lumayan hemat waktu perjalanan karena ga perlu nunggu angkot sampe penuh hehehe Kalo sama istrinya..yaa lumayan lah..basa basi nya lebih lama dibanding sama bapak nya, ngobrolnya lebih panjang sedikitšŸ˜› Yang gw tau ketika baru pindah ke komplek itu adalah mereka pasangan yang sudah lama menikah dan belum juga dikaruniai pasangan. Sampe akhirnya alhamdulillah mereka dikaruniai anak dan dibuat syukuran untuk itu. Gw inget pas si istri hamil dibuat syukuran dan pas udah lahiran syukuran trus pas ulang tahun anak pertama pun mereka ngadain syukuran. Anaknya sendiri kayanya seumuran ma ade gw yang paling kecil yaa eh apa beda 3 tahun y..maapp lupa pemirsah sayašŸ˜› Yang pasti pas Adit kecil itu, kalo lagi main dan pas dipanggil-panggil ma anaknya, Adit bete dunk. Sok sok ga mau main sama anak perempuan sepertinya dia hahahaha Sekarang anaknya udah beranjak remaja. SMP kalo ga salah. Kalo gw ngeliat dia, jadi inget how old i am lah pokoknyašŸ˜› Ok, back to topic..yaaahh, jadi kepikiran aj gimana si anak di sekolahnya. Apakah si anak tetap diperlakukan sama dengan teman-temannya setelah tahu apa yang menimpa bapaknya?Belum lagi si istri buat ngadepin tetangga-tetangga yang suka jail mulutnya. Semoga mereka dan keluarga besarnya diberi ketabahan dalam menghadapi cobaan ini…

Btw gw jadi inget waktu interview sebelum masuk kerja di K*K dulu. Waktu itu si mantan bos nanya gimana kalo orang yang kamu kenal misal saudara, tetangga atau lebih ekstrim lagi orangtua (jangan sampai y Allah) ternyata terbukti melakukan tipikor?Apa yang kamu lakukan?Kamu mau tetep memproses atau bagaimana?Waktu ituu, kan baru lulus yaa, jadi masih idealis dunk. Jawabnya “tetep saya proses pak. Biar bagaimanapun juga, berarti mereka sudah merugikan negara bla bla bla…yaahh semua jawaban idealis itu deh pokoknya. Kalo sekarang ditanya begitu lagi??Gw pasti akan jawab kalo gw akan keluar dari tim yang menyelidiki kasus itu biar ga konflik kepentingan. Gw akan biarkan orang lain yang ga kenal ma TSK untuk lanjut memproses kasusnya karena kalo gw tetep megang, pasti gw pake hati prosesnya. Jangan kan saudara, sekarang aj yang tetangga, gw terkaget-kaget dan masih setengah ga percaya..gimana kalo orang yang lebih deket dari itu??!!! Fiiuuhh, semoga keluarga gw dan semua orang yang gw kenal selalu diberkahi Tuhan YME dan selalu diingatkan kalau perbuatan itu merugikan orang banyak.

Selamat Hari Anti Korupsi SeduniašŸ™‚ – 9 Desember 2014 –

2 thoughts on “Bahaya Laten Itu….

  1. MsO says:

    kasian ya kadang tersangkanya itu gak terima duit sepeser pun, tapi karena dia yang teken dan dia yg bikin pengadaan jadi kena deh. Ini bikin orang lebih takut sama kpk daripada rakyat

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s