Bajak Jkt 2014

Di run race kali ini, catatan waktu gw jeleeeekkk bangett. Paling jelek diantara seluruh run race 10K yang pernah gw ikutin. Gun time 1.33.15 dan chip time 1.32.48😦 huhuhuhu salah gw juga sih. Sejak ikutan JakMar bulan Oktober kemarin, entah kenapa rasanya malessss banget buat lelarian. Baik itu lelarian pas abis subuh di hari kerja ataupun lelarian pagi pas waktu wiken:/ Udah terbukti di Summarecon Bekasi Run di bulan November 2014 kemarin, catatan waktunya mundur 7 menit dari catatan waktu pas ikutan JakMar. Nyokap yang ngeliat gw lari juga ikutan komentar “Kamu larinya berat banget kayanya. Ayo latihan lagi”. Tapi emang dasar gw ya, udah pengalaman di SMB Run ga gitu ok, tetep aj gitu gw masih males latihan buat event ini. Jadilah catatan waktu nya ancur seancur-ancurnya (dadah dadah ke PB😦 ) Tapi dari situ emang terbukti sih perkataan yang bilang practise makes perfect. Semakin sering lo latihan, insya allah semakin ok nanti hasilnya. Meskipun saban rabu tiap minggu ikut yoga dan zumba, kalo lo ga latihan larinya sendiri, tetap ga jamin juga, lari lo bakal kenceng. Jadi berbekal pengalaman itu, untuk ke depannya gw harus disiplin lagi untuk lelarian, kudu ngikutin training plan meskipun ga ada run race yang gw ikutin. Biar endurance nya tetep terjaga. Sukur-sukur pace nya bisa naik🙂

Sekarang review race nya sendiri…Kali ini, pemilihan waktu run race nya agak sedikit beda dengan run race kebanyakan. Waktu run race nya dipilih hari Sabtu, sore pula dan dengan rute yang menurut gw “rute ga bisa steril” saking banyaknya kendaraan yang lalu lalang di sepanjang rute. Waktu pertama kali dapet rute nya dari temen, sempet ga percaya kalo itu rutenya karena…y itu tadi…itu rute kan penuh dengan kendaraan bermotor setiap harinya. Emang bisa y steril??Dari situ udah mulai galau tuh sambil harap-harap cemas nunggu email resmi dari Nike nya mengenai rute nya. Pas udah terima email dan emang bener rute nya seperti itu…gw galauu…hahaha…mikirnya macem-macem. Mulai dari, emang segitu 10 Kilo y? Atau…gw bisa ga ya ngga ngelewatin COT yang udah ditetapkan secara COT nya sebentar, cuma 2 jam. Pikiran lainnya..apa kabar bus-bus dan mobil-mobil di daerah Senen dan Gunung Sahari?itu rute kan rada-rada…Saking galaunya, gw posting deh ke Path, minta maap ke temen-temen kalo pas hari pelaksanaan, jalan sekitar rute itu jadi terhambat….

IMG-20141213-WA000

Sebelum race

Tibalah hari pelaksanaan race…Startnya sendiri sedikit molor dari jadwal, yang semula dijadwalin jam 16.00 sore, jadi mundur sekitar 8-10 menit kemudian. Alasannya sih karena katanya jalan masih dalam usaha pensterilan biar kita bisa lewat. Tantangan buat gw sendiri adalah kudu bisa ngelewatin km 2,5 tanpa lewat COT yang dibatasin sampe 30 menit. Alhamdulillah disini, keburu sih, kurleb menit ke 20, gw udah sampe di km 2,5. Sepanjang jalan gunung sahari-samanhudi sampai batu ceper, masih lumayan steril lah jalannya. Ga bersisian ma mobil maksudnya. Semua kendaraan bermotor ada di jalur yang berlawanan dan mereka diam di tempat. Rute yang mulai bikin rusuh ketika memasuki jalan Hayam Wuruk. Pelari diberi jalur di sebelah kiri dengan sebelah kanannya para kendaraan bermotor yang diam berhenti. Disini asap-asap kendaraan bermotor udah mulai berasa, sesekali gw ngibasin tangan karena kebauan asap dari kendaraan bermotor. Di jalur ini gw juga melipiiirr banget ke sebelah kiri karena ngeri sama mobil-mobil yang ada di sebelah kanan. Disini juga gw mempercepat lari gw karena ga enak sama para kendaraan bermotor yang dihentiin itu. Sesekali terdengar klakson yang dibunyikan dari mobil-mobil tersebut. Kita yang lari, ngebales klaksonan tadi dengan teriakan “wooooooo” yang panjaaannggg sambil sesekali ngacungin jempol. Suasana masih kondusif lah disini. Bahkan ada beberapa orang yang menurunkan kaca jendela dan menyemangati kita-kita yang lari. Tapi rupanya pengendara kendaraan bermotor udah mulai kehilangan kesabaran di sekitaran Monas. Di situ udah ada beberapa mobil dan motor yang nekat jalan maju meskipun didepannya masih ada kita-kita yang lari. Naaahh, disini nih yang gw agak ga suka ma beberapa peserta lari. Ada beberapa orang peserta yang langsung kaya mau mukulin aj gitu si pengendara motor ma mobil nya, padahal kalo menurut gw, kenapa kita ga saling menghargai aj gitu secara kan jalanan milik bersama. Lewat dari pertigaan Monas selepas Harmoni, lurus sampe patung deket Indosat kemudian belok kiri ke arah balaikota. Disini juga ternyata mobil dan motor diberhentiin total sampe ke arah Gambir 2. Gw yang ngeliat tu mobil-mobil diberhentiin makin miris karena ngga nyangka sampe diberhentiin total. Kalo tadi masih bisa lari dengan kepala masih tengok kanan kiri, sekarang udah mulai nunduk kepalanya. Ga enak aj sih sebenernya ma para pengendara mobil dan motor itu *meringis* sambil dalam hati bilang “maap yah jadi bikin macet. Makasih udah mau bersabar nunggu kami lewat”. Lari gw percepat lagi sampe ke depan Kementerian Kelautan Perikanan. Disini juga sempet rusuh ni. Pengendara motor dan mobil udah mulai ga sabar dan lagi-lagi ada beberapa pelari yang ga terima diklaksonin dan diteriakin sama si pengemudi mobil dan motor. Yang ga terima, langsung aj gitu, si pelari itu ngejar si motor. Duuhhh, kenapa mesti gitu sih..Malu tauuu😥 Sampe depan Tugu Tani, ketemu mba Sigi Wimala, nyemangatin para pelari dengan teriak-teriak “ayo ayo sedikit lagi”. Situasi saat itu udah bising banget karena sebelah kanan mobil semua, jadilah larinya melipir banget ke trotoar. Puncaknya ada di perempatan senen dan itu bener-bener situasi yang paling chaos diantara kilometer-kilometer yang lain. Dari segala arah, mobil diberhentikan. Yang paling worst pas depan Lumire, mau ke arah jalan masuk RSPAD. Kita yang lari ga bisa lewat karena depannya mobil semua. Boro-boro lari, jalan aj jadi ngantri. Kita sampe lambaikan tangan kita buat permisi lewat mau nyebrang ke arah jalan deket Dhanapala. Marshall-marshall yang jaga disitu juga udah kewalahan menahan mobil-mobil untuk lebih bersabar lagi. Lewat situ, tambah stres aj gw. Jadi kepikir gimana kalo diantara ribuan mobil yang antri itu ada yang urgent butuh ke rumah sakit. Dalam hati langsung berdoa semoga diberikan kesabaran ke orang-orang itu sembari minta maaf ke mereka dan mohon ampun ke Tuhan karena jadi bikin ngerepotin orang-orang. Pas depan gedung Juanda, marker nunjukin 1km lagi dan kalo sanggup, lo bisa lari sprint. Gw yang ga pernah latihan, ga bisa sprint lah. tetep aj jadinya lari-lari kecil sampe finish. Alhasil, ya itu tadi..catatan waktu yang ga ok😦

IMG-20141213-WA002

After Race

Overall…mmm…yaa..itu tadi kesannya pas ngikutin BajakJkt tahun ini. Oia, satu lagi..mau ngomentarin para peserta lari pas ngeliat water station. Kenapa kayanya rusuh banget y pas di waterstation?Pada berebutan gitu kaya pada takut keabisan…Padahal meja workstationnya menurut gw cukup panjang. Karena rusuh begitu, petugas sampe nyuruh ke depan lagi karena masih tersedia air di depan. Satu lagi catatan..pas finish dan ngantri mau ambil refreshement, antrinya juga ga tertib menurut gw. Rada berebutan di baris belakang dan sempet heran juga sih kenapa ambil minum dan pisang sampe antri lama gini. Bukannya kalo udah disediain di meja, peserta tinggal ambil dan langsung melipir lagi ke tempat yang lebih lowong?Ga tau deh kenapa bisa begitu. Yang pasti, pas bejubel antri gitu, gw langsung niatnya cuman ambil minum aj (ga niat lagi mau ambil pisang) dan ambil finisher medal yang ternyata disediain buat peserta yang berhasil finish.

Semoga kalo tahun depan ada lagi, catatan waktunya lebih baik lagi. Penyelenggaraannya juga lebih ok. Mungkin waktunya diganti jadi pagi lagi aj kali y daripada sore. Agak susah soalnya kalo udah senja-senja gitu. Badan udah ga se fit kalo bangun pagi karena setengah hari udah beraktifitas terlebih dahulu plus penglihatan jadi kurang ok hahaha Kalo urusan penglihatan, bilang aj ga demen kalo udah mulai remang-remang huihihi

2 thoughts on “Bajak Jkt 2014

  1. MsO says:

    wah ga nyaman banget ya kalo lari pake nyetop lalin gitu. kenapa juga sih panitianya ngotot banget ngadain pas rame2nya event gini ya. ada pameran di monas dan lap.banteng segala kan. mbak rina bilang macet total sabtu itu

    • kiky says:

      Mungkin karena motto event itu juga kali y, makanya sengaja dibuat waktu padet. Ada yg motto nya You vs Bajaj, You vs Macet dan versus versus yang lain. No wonder kan dipilih jam segitu dengan rute yang begitu pula. Sampe jam 7 an gw balik, daerah lap banteng dan sekitarnya masih macet beraatt. Taksi berapa kali gw setopin ga ada yang mau ambil gw😦

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s