Macet Tiada Henti

No wonder y, orang” masih lebih milih naik kendaraan pribadi daripada kendaraan umum. Karena kalau mengalami situasi kaya gw dari 2 minggu yang lalu, masih lebih enak naik kendaraan pribadi menurut gw πŸ˜…Β Hari kamis sebelum minggu puasa, ketika keluar dari gedung kantor, jalan depan kantor penuuhh sama mobil-mobil dengan kondisi jalan diam ga gerak. Yang tadiny mau naksi, jadi urung karena kebayang mahalnya 😜 #bilangajapelit Pas liat halte busway, hopeless juga karena antriannya udah sampe luar πŸ˜“ ya sudah deh, saya diem aj dipinggir jalan ngeliatin mobil-mobil yang sedikit demi sedikit udah bergerak. Yang nungguin bus?ya diem juga nungguin kendaraan yang tak kunjung datang 😝 Singkat cerita, total nunggu busway dateng itu kurang lebih 1,5 jam lah sampe gw bisa masuk bus (drama usaha naik bus ga usah detail kan ya πŸ˜›)

Hari jumat skip aj lah y. Sama juga, lama nunggu angkutan umun yang tak kunjung datang πŸ˜ͺ

Selasa minggu lalu aka hari kedua puasa…keluar gedung kantor dan ngeliat jalanan kosong. Halte busway juga kosong. Yeeaayyy πŸ’ƒπŸ»πŸ’ƒπŸ» seneng dunk gw…tapii ternyataaa kekosongan itu karena efek dari ruas jalan dari arah blok m ke semanggi yang sepertinya macet karenaaaa ga ada satu pun angkutan umum yang lewat. Boro-boro bus transjakarta, metromini ma kopaja aj engga ada yg liwaatt πŸ˜…πŸ˜ͺ Jadi binun pan mau naik apaan. Karena udah terlanjur masuk halte busway, y sudah deh nunggu lah gw selama 45 menit sampe gw bisa masuk ke dalam bus yang penuhnya udah kaya apaan tau πŸ˜… Kaya gini ditambah pula sama jalanan di bundaran hi yang diem sediem-diemnya -backsound lagunya Maliq “terdiam”- Polisi yang berjaga di sana pun juga akhirnya berdiri aj, ga tau mesti ngapain 😬

Adzan magrib pun berkumandang, tanda kalau waktunya berbuka puasa -selamat berbuka teman” πŸ˜€- seorang ibu d depan gw nawarin permen asem-asemnya ke gw untuk batalin. Makasih y bu, semoga amal ibadah baik ibu diterima 😊 Meski begitu, masih bersyukur diberi kekuatan buat berdiri nungguin lama, bersyukur masih bisa milih mau naik kendaraan apa (bus trans, metro, kopaja, ojek, taksi, u name it lah semua kendaraan umum), bersyukur masih ada hp buat menghibur diri (ya kaya gini jadinya, nulis panjang 😁) dan banyak hal lainnya yang ga bisa disebutin satu-satu atas nikmat Nya…

Kesimpulannya sih kalo dari sudut pandang gw, yaitu:

1. Masih lebih enak pake kendaraan pribadi lah y. Klo tadi pake mobil or motor sendiri, keburu tuh buka d rumah. Kan ga ada waktu tunggu dalam hal menunggu angkot hehehe

2. Besok-besok cari tebengan ahhh yang searah sama arah pulang. Lumayan kan hemat waktu pulang πŸ˜‰

Dan yang jadi pertanyaan gw, kenapa pula itu aptb-aptb dan kopaja-kopaja yang dulu masuk jalur bus transjakarta , jadi ga lewat??kan lumayan ngangkut banyak orang tuh kalo mereka jalan d jalur bus transjakarta daripada tumpuk-tumpukan kaya gini πŸ˜ͺ

One thought on “Macet Tiada Henti

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s